Dua Nama yang Melumpuhkan Perih

Ya Hayyu…Ya Qayyum…

(Wahai Sang Maha Hidup Kekal…

Wahai Sang Maha yang Senantiasa Mengurus Mahluk-Nya)

Ia merintih. Ia memendam perih. Sebuah luka hampir saja meringkus jiwanya, melahap mimpi-mimpinya. Seorang laki-laki saleh nyaris luruh di dunia kuldesak, dunia ketika jalan terasa gelap dan buntu. Matanya begitu pedih. Sebuah penyakit -yang entah apa- mengendap di kelopaknya. Tiga bulan sudah penyakit itu bersetia mukim di satu biji matanya.

Bila rasa sakit itu meradang, ia menjerit-jerit. Serupa jeruk nipis bercampur garam dan cuka masam meresap ke dalam matanya. Ia merintih-rintih seraya melafal-lafal asma Allah, meminta belas kasih-Nya. Sudah sekian dokter ia datangi, telah sekian pula berita nihil didapatnya. Para dokter itu tak mampu mendiagnosa penyakitnya. Ia merasa hidup, mimpi dan jiwanya, lamat-lamat akan tenggelam di pusara sakit mata. Ia pun akhirnya hanya bisa berdoa dan memunajatkan hati kepadaNya.

Hingga pada satu momen, ia mulai bangkit kembali. Ia pergi ke sebuah rumah sakit dan didiagnosis oleh seorang asisten dokter bernama dokter Muhriz. Ternyata, jalan menumpas perih yang menjelaga di matanya belum juga berakhir. Seminggu selepas diidentifikasi sang dokter, ia hanya diberi resep guna meringankan rasa sakit yang dideranya. Ia pun terpaksa melewati hari dalam jeri, dalam cemas yang kelam. Kala itu, yang bisa dilakukannya hanya berdoa dan menzikir-zikir nama Allah.

Dua bulan setelah itu, dokter Thuwaihi, dokter berpangkat profesor di sebuah fakultas kedokteran, bersama segenap mahasiswanya menjumpainya. Ia bermaksud mendeteksi penyakitnya sekaligus mengajarkan kepada mahasiswanya itu ihwal metode penyembuhan penyakit yang sudah lama mengendap di matanya.

Saat itulah, sang Profesor menuturkan petuah sakti yang memasygulkan batinnya.

Daya lihat mata yang menderita penyakit seperti ini telah hilang secara total. Karena itu, kehadiran kita di sini sekadar membatasi pengaruhnya agar penyakit ini tidak menyebar ke mata yang satunya lagi, mata yang masih bisa rnelihat…”

Kesimpulan sang Profesor kepada mahasiswanya itu kontan saja, mengiris-iris kalbu lelaki saleh ini. Ia seperti dilesakkan ke palung bumi yang paling gulita. Ia merasa benar-benar sendiri dan sepi. Air mata berderai-derai di pelupuknya. Betapa tidak! Seorang yang dipikirnya mampu mengusir ‘setan’ di matanya. malah melukai jiwanya. Saat itu, gejolak batinnya tidak lagi berwarna kelabu, tapi hitam pekat dan kelam. Maka Allah-lah menjadi sahabat sejatinya, menjadi tempat dia menumpahkan perih dan pedih.

Beberapa hari kemudian, si Profesor dan gerombolan mahasiswanya kembali mengunjunginya. Kali ini, Profesor itu meletakkan sebuah mikroskop di atas matanya. Memantau kembali kelopaknya. Dan, tiba-tiba, Profesor itu terperanjat. Ia geleng-geleng kepada. Ia terkagum-kagum. “Demi Allah! Ini adalah mukjizat. Apa yang Anda perbuat hingga hal ini bisa terjadi? Mata Anda yang kemarin rusak, kenapa sekarang bisa pulih?” tanya Profesor penasaran.

Lelaki saleh itu hanya menghela nafas.

Saya tidak melakukan apapun. Saya hanya terpengaruh ucapan Anda kemarin, sehingga saya menangis cukup lama. Namun demikian, harapan saya kepada Allah tidak pernah hilang, sebab kesembuhan semata-mata berasal dari-Nya,” jawab lelaki saleh itu penuh harap.

Tampaknya, doa tulus Anda telah dikabulkan Allah…” Ujar Profesor penuh decak takjub.

Begitulah, penuturan lelaki saleh bernama Ibrahim Muhammad Hasan Al-Jamal dalam bukunya yang bertajuk Al-istisyfaa’ bid Du’a (Meraih Kesembuhan dengan Doa -versi terjemahannya). Saya sengaja menuturkan kisahnya lantaran doa yang senantiasa dibacanya bukanlah doa yang panjang dan sulit dikenang-kenang. Doa itu cuma dua nama Ilahi, Ya Hayyu dan Ya Qoyyum; dua nama yang berfaedah selaik dua ‘mantra’ ajaib yang dapat melumpuhkan perih dan pedih.

Dan Ibrahim sendiri, hingga kini, tak menduga bila dua nama yang dianjurkan syekhnya itu bakal sedahsyat melampaui dokter dan profesor hebat yang dilaluinya. Tak aneh, dalam sabda Nabi Muhammad saw, dua nama Ilahi itu dijuluki Ismullah al-A’dzham (Nama Allah yang Paling Agung). Begini bunyinya:

Rasulullah saw bersabda, “Ismullah al-A’dzham yang jika digunakan untuk berdoa, maka Allah swt akan mengabulkan doanya, (yakni) yang terdapat dalam tiga surat Al-Qur’an: surat Al-Baqarah, surat Ali-Imran, dan surat Thaha (HR. Ibnu Majah, Hakim dan Thabrani)

Setelah saya telusuri, tiga surat itu ada dalam ayat: Al-Baqarah ayat 255, Ali Imran ayat 2, dan Thaha ayat 111. Khusus untuk ayat 255 surat Al-Baqarah, dua nama Ilahi yang agung itu melekat dalam rangkaian bernama ayat Kursi, satu ayat yang saya yakin anda begitu fasih telah menghafalnya. Dan kita luput. Padahal bila ayat Kursi itu terasa panjang untuk dzikir-dzikir bibir, kita cukup menyebut-nyebut Ismullah al-A’dzham itu sebagai doa.

Nah, ketika saya buka Tafsir Mishbah, Prof. Dr. M Quraish Shihab seperti meneguhkan energi magis dua nama Allah yang agung itu.

Bahwa tatkala membaca ayat Kursi, seseorang akan menyerahkan jiwa dan raganya kepada Allah swt. KepadaNya ia akan menghiba-hiba perlindungan. Dan saat itu, bisa jadi bisikan iblis melintas di dalam benaknya dan berkata, ”Yang dimohonkan pertolongan dan perlindungan itu memang dulu pernah ada, tetapi kini telah mati.

Maka, penggalan ayat berikutnyalah yang meyakinkan ihwal kekeliruan bisikan makhluk terkutuk itu, yakni ayat berbunyi Al-Hayyu (yang Maha Hidup dengan kehidupan yang kekal). Namun imbuh Quraish, si iblis belum tentu menyerah begitu saja, ia bisa datang lagi guna menerbitkan waham dan prasangka seraya berkata, ”Memang Dia hidup kekal, tetapi Dia pusing dengan urusan manusia, apalagi si pemohon”. Pada titik krusial itulah, sepenggal ayat berbunyi ‘Qayyum’ (Sang Maha yang senantiasa menjaga makhluk-Nya) menampik bisikan dusta iblis itu.

Dari sini saya mahfum kenapa Rasulullah saw, akhirnya memuji Abu Mundzir. Beliau bertanya, ”Hai Abu Mundzir, tahukah kau ayat Al-Qur’an yang menurutmu paling agung?”

”Allah dan Rasul-Nya lebih tahu.”

Rasulullah saw bertanya lagi, ”Hai Abu Mundzir, tahukah kamu ayat Al-Qur’an yang menurutmu paling agung?”

Abu Mundzir menjawab, ”Yaitu ayat,’Dia-lah Allah, Tiada Tuhan selain Dia, Yang Hidup, Yang Berdiri Sendiri (Al-Hayyu, Al-Qayyum)’. Abu Mundzir kemudian berkata,” Kemudian Rasulullah saw menepuk dada saya seraya berkata, “Demi Allah, sungguh dalam ilmumu, wahai Abu Mundzir!”

Karena itulah, mencermati dua nama agung tersebut, saya semakin yakin kenapa Ibrahim membacanya. Ia tahu bahwa perih yang mengendap di kelopak matanya bakal meringkus nafasnya. Maka, ia teringat nasehat gurunya untuk membaca Ismullah al-A’dzham itu. Pada dua nama inilah, cadangan asa yang dimilikinya menggeliat dahsyat. Ya Hayyu dan Ya Qayyum benar-benar serupa oase yang mempertahankan spirit hidupnya. Barangkali saat itu, Ibrahim sedang menghikmati apa yang dituturkan sufi Syekh Kabir bahwa “Nafas yang tidak menyebut-nyebut nama Allah adalah nafas yang sia-sia.”

Dalam pada itu saya mencatat semangat penting ihwal sakit Ibrahim dan doa bernama Ismullah al-A’dzham ini.

Suatu kali, filsuf masyhur bernama Socrates pernah berpesan: “Hidup yang tidak teruji adalah hidup yang tidak layak untuk dihidupi, hanya ada satu tempat di dunia ini di mana manusia terbebas dari segala ujian hidup, yakni kuburan. Tanda manusia masih hidup adalah ketika ia mengalami ujian, kegagalan, dan penderitaan.”

Dan Ibrahim, juga kisah orang-orang shaleh berabad-abad silam yang pernah memendam perih, saya kira sudah begitu lama menyerap petuah sang filsuf tersebut. Baginya, semangat hidup harus terus menyala meski dalam kondisi apapun. Ia tidak menjamah putus asa walau kondisi genting tengah menghimpitnya.

Bahkan, ketika sebuah vonis sang profesor merajam qolbunya, ia masih bisa mengumpulkan energi harapan dengan doa Ismullah al-A’dzham. Ternyata, Ya Hayyu…Ya Qayyum itu benar-benar memberi kehidupan baru, benar-benar tak luput untuk menjaga dari segenap perih. Peristiwa Ibrahim semakin meyakinkan saya bahwa harapanlah, seberapapun bentuknya, yang membuat rasa sakit yang kita alami semakin melumpuhkan atau menyembuhkan.

Dan harapan kecil yang meliputi jiwa Ibrahim itu bersenyawa dalam doa yang acapkali membasahi bibir dan hatinya. Tak aneh bila beberapa penelitian ilmuan barat mengungkap bahwa ada korelasi antara spiritualitas (doa) dan kesehatan fisik seseorang. David Larson misalnya, mengeluarkan statistik luar biasa untuk meyakinkan orang tentang pentingnya mempertimbangkan dimensi keagamaan. “sebanyak 90% orang Amerika percaya bahwa Tuhan dan atau berdoa dapat membantu mereka untuk sembuh dari penyakitnya…sementara orang yang tidak berdoa besar kemungkinan untuk bunuh diri…”

Wajar bila ST. Agustinus, filsuf yang pernah berkubang dalam dunia jadah itu dalam karya bertajuk Confession, menyadari bahwa semakin dekat dengan Tuhan, maka kesengsaraan dan penderitaan dapat dilenyapkan. “Karena kemanapun jiwa manusia berpaling, kecuali jika berpaling kepada-Mu, ia akan terpancang kesedihan,” tegas Agustinus ketika bersimpuh di hadirat Tuhannya.

Di luar itu semua, jauh-jauh hari, Rasulullah saw, telah mengingatkan bahwa seorang muslim yang sakit dan menderita sebetulnya tengah menikmati betapa welas asih dan kasihannya Allah azza wa jalla. Dia yang Hayyu dan Qayyum, kata Nabi, tengah membersihkan jiwa hamba-Nya yang pekat oleh dosa. Lebih lengkap begini bunyi pesan Rasulullah saw.

Suatu kali Abdullah bin Mas’ud berkata, “Aku berkunjung ke rumah Rasulullah saw, ketika beliau tengah dilanda sakit parah. Kuusapkan tanganku pada tubuhnya seraya bertanya, ‘Ya Rasulullah, Anda menderita sakit parah?’ Rasulullah menjawab, ‘Ya, aku menderita sakit berat seperti sakitnya dua orang di antara kalian’. Aku bertanya kembali, ‘Apakah itu karena Anda mendapat dua kali lipat pahala?’ Rasul pun menjawab, ‘Ya.’ Lalu Rasulullah bersabda, ’Tiadalah seorang muslim tertimpa rasa sakit melainkan dengan itu Allah menggugurkan dosa-dosanya sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya.’

Dapatkah anda membayangkan betapa sang Nabi Pamungkas nan mulia –yang dijanjikan Allah bebas dosa itu- masih menyadari segugus dosa-dosanya? Ia yang ma’sum itu masih bermunajat pada ilahi agar perih yang sedang menjalar di tubuhnya adalah penggugur dosanya.

Dan kita? Semoga kita segera menyimpan rapat-rapat petuah itu di lubuk benak kita, agar kelak bila ada perih yang meluruh di tubuh kita, bukan hanya Ismullah al-A’dzham yang membadahi hati kita, tapi juga nasehatnya yang indah.

(dari sumber yang terkirim via email)

About these ads

8 Comments

Filed under Islamika

8 responses to “Dua Nama yang Melumpuhkan Perih

  1. Subhanallah…di saat saya merasa penyakit yg saya derita masih ada di dalam diri saya,terbesit di dalam fikiran dan hati saya untuk menyebut do’a yang bernama “ISMULLAH AL-A’DZHAM”..Ya Hayyu Ya Qoyyum..
    Dan pada saat itu juga saya merasakan seluruh badan saya menjadi sehat tanpa merasakan sakit yang sebelumnya saya rasakan sangat sakit luar biasa…Segala puji dan syukur hamba panjatkan hanya kepadaMu Ya Rob…Sang Kholik Yang Serba Maha..

  2. kiky

    subhanallah.. saya juga ketika di rawat di Rs slama 3 minggu selalu melafazkan ya hayyu ya qayyum..
    bahkan ketika hati saya tidak tenang, saya selalu melafazkan ya hayyu ya qayyum yg akhirnya selalu membuat saya tertidur dan ketika bangun hati saya merasa lebih tenang..

  3. fajar amkassar

    pernah saya butuh uang akrena ortu saya sakit n nga ada biaya , saya dipanggil tmen untuk ikut ajlan santai di umi universitas muslim indonesia makassar say pun memanggil tmen saya untuk ikut jalan santai , ahri minggu pagi acara itu di mulai n pada saat emmasukkan kupon undian tiba tiba handphone tmen saya hilang n maencarinya lagi k rumah n ternayata hp x dicuri orang karena ngfa da d rumah tmen saya sedih n saya pun merasa bersalah akrena saya yg manggil dia tapi saya tetap sabar dan pergi ke umi untuk melihat penarikan undian , terbercik dalam hati saya mengucapkan kalimat ya hayyu ya qoyyum sambil melihat no undian dan saya baca trus menerus ternyata no saya yang naik dan mendapatkan motor matic …………….. Subhanallah

  4. adenia

    subhanallah…..terima kasih pak.setelah saya membaca ini dan melafazkan ya hayyu ya qoyyum saya merasa tenang..

  5. nafiri

    saya kini benar-benar yakin dengan kehebatan asma ya hayyu ya qayyum, pernah saya baca setiap dalam kesulitan, ternyata selalu ada jalan keluar dengan mudah

  6. agus

    seorang najir mesjid pd zaman wali songo..pernah diajarkan oleh salah seorang wali ismul alzhom ini. walau dgn keluguan dan awamnya beliu dlm lafaz sehingga ada kesalahan penyebutan.. menjadi ” YAA KAYUKU YAA KAYUMU”..tp dgn keihklasan beliau dlm mengamalkan.beliau ttp mendapat karomah dan anugrah Alloh swt

  7. Sungguh luar biasa, Q pun memepercayainya. semenjak mengenal asma itu, Mengapa hati ini seraya ingin mengamalkanya..

  8. Aa Lendra

    Ya Hayyu…Ya Qayyum…(Wahai Sang Maha Hidup Kekal…Wahai Sang Maha yang Senantiasa Mengurus Mahluk-Nya)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s